Anugrah terindah_cerpen ICIL

Hahahaha… Ini cerpen pertamaku sejak nyaris empat tahun gak pernah buat cerpen lagi. Jadi maaf ya kalau cerpennya gak enak dan “rada aneh”, kalo pada gak suka remove aja dari daftar cerpennya. Gpp koq.. :P
Cerpen ini terinspirasi dari anak-anak idola cilik. So, para pemainnya juga dari anak2 jebolan idola cilik. Kenalan yukk…!!
@Gabriel alias iel (read: iyel) : Berperan sebagai kakak pertama yang baik hati. Lho kenapa iyel?? Semua pasti bingung. Jujur aja, aku bukan GFC (Gabriel Fried Chicken. *nah Lo???ditimpukin anak-anak GFC baru atu rasa) hahahaha..maksudnya (Gabriel Friends Club). Cuma menurutku, sosok Gabriel yang emang dewasa pantas meranin tokoh ini.
@Alvin : sebagai kakak kedua (oke, jangan ditanya lagi..jawabanku sama dengan yang diatas. Walaupun aku bukan Alvinosta, tapi menurutku karakter Alvin yang emang cuek cocok meranin karakter dicerpen ini)
@Oik : Pemeran utama.. Eng..ing..eng.. Hahahaha..semua pasti heran, jarang banget Oik dikasih peran utama dalam cerpen ICIL, kenapa? Ada yang tau? Yap, benar sekali KARNA AKU SUKA OIK dan sepupuku pernah bilang kalau aku mirip banget ama OIk..hehehehehe (*ditimpuk pake sepatu juga ni.Mirip dari mana coba? Woi penulis..!!!! ngaca..!! ngaca…!!!
@Ozy : Sahabat Oik. karna aku seorang FREENZY, jadi gak ada salahnya dong aku ngasih Ozy peran yang istimewa. Kenapa? Ada yang protes? Huh, tak boleh..!!!!!! peran OZy GAK BOLEH DIGANGGU GUGAT.
@RIO : Hahahaha..ini juga sama dengan yang diatas. Karna aku juga seorang RISE (Rio fanSitE) so, aku masukin Rio sebagai salah satu pemeran pendukung dalam cerpen ini.
@Lintar dan Obiet : Karna berhubung aku juga cinta mati ama suara mereka, aku juga munculin mereka dalam cerpen ni, walaupun perannya sedikit sekali. *Huh, maafin kakak ya dek, bukannya pilih kasih, Cuma belum ada peran yang pas buat kalian.. jangan marah.. (moga2 Lintar dan Obiet baca) *Pletakkk..!!!!mimpi disiang bolong, mereka kan gi UASBN, gak mungkin sempat baca cerpen gak jelas ini.
@Ray dan Deva : Hahahaha…dua cowok terimut jebolan ICIL 3 ini benar-benar maksa aku buat masukin mereka dalam cerpen ini. *ngayal.com
@Dhea,Nova,Keke,Zevana,Sivia, dan Ify juga turut meramaikan cerpen ini..
*woi penulis.. prolognya panjang amat.!!! Mau muntah ni..eneg baca cerpen gak berbobot gini. Buruan..!!! mana ceritanya???
Ooww.. sabar-sabar pembaca yang budiman. Sebelum kita mulai membaca cerpen yang gak jelas ini. Saya sarankan anda mengambil kantongan kresek dan meletakkan disebelah anda, karna saya khawatir anda gak tahan untuk muntah membaca cerpen yang emang gak berbobot ini dan tolong jangan jauhkan bantal dari anda, karna dalam hitungan ketiga anda akan mengalami kebosanan yang luar biasa dan lebih memilih untuk tidur daripada mandangin layar Komputer yang berisi tulisan-tulisan gak jelas gini.
*Pletakkk…!!! Kelamaannn….buruANN..
OKE,OKE… Sebelumnya marilah kita bersama-sama membaca Basmalah sebelum memulai membaca cerpen ini..Bismillahirahmanirahim.. Dana ini lah dia, dengan rasa malu yang luar biasa kami mempersembahkan sebuah karya yang takkan lekang oleh waktu, karya abadi sepanjang masa, eng..ing…eng…
ANUGRAH TERINDAH
(hehehe..jadi ingat waktu Rio nyanyi lagu anugrah terindahnya om Duta..kereeeennnnn.. *hehehe..maaf pembaca..ini gak termasuk isi ceritanya kok…)
Semua orang pasti memandang ku dengan tatapan iri, bagaimana gak? Aku punya dua kakak laki-laki yang mempunyai wajah yang gak jauh mirip dengan para pemain-pemain film korea dan merupakan idola cewek-cewek disekolahan. Yap, mungkin ini suatu anugrah dari tuhan. Atau mungkin ini semua bencana? Hahahaha.. tauk ah, gelap..
“ Oik..ntar kamu mau bareng siapa kesekolah? Bareng kak iyel atau kak Alvin nih?” Tanya Kak iyel, kakak sulungku
Tanpa berfikir dua kali dan tanpa membutuhkan waktu yang cukup lama buat mikir (karna emang males mikir..hoalah)
“ bareng Kak iyel” aku langsung menjawab dengan semangat 45, singkat, padat, dan jelas. Kak Iyel hanya tersenyum kecil
“ Dasar.. yaudah, buruan habisin tuch rotinya, kakak gak mau telat gara-gara nungguin kamu”. Aku hanya mengangguk sambil buru-buru melahap habis roti yang ada dihadapanku. Hahahaha.. bukan apa-apa, aku gak sudi diantar kak Alvin. Kapoookkkk…!!!!!!!!!
Oke, mungkin aku belum cerita semuanya. Tapi janji dulu jangan tidur dulu dengan ceritaku yang emang gak penting ini. Well, seperti yang kubilang tadi, aku punya dua kakak laki-laki yang super duper terekenal disekolahan. Gabriel atau lebih sering dipanggil Iyel, adalah kakak pertamaku. Dia orangnya baik, penyanyang ,dewasa, dan pintar. Pokoknya aku paling sayang dengan kakak pertamaku. Dia selalu ada untukku.
Sedangkan kakak keduaku bernama Alvin Sindunita dan sering dipanggil Alvin. Kak Alvin masuk klub basket disekolahan, orangnya sok Cool (yah, walaupun kata-kata fansnya dia keren, tapi menurutku GAK SAMA SEKALI.!!!!!) Kak Alvin orang paling cuek sedunia, hobby nge-band, dan hobby kebut-kebutan dengan motor ninjanya. Dan dia mewarisi wajah oriental Mama, yang ngebuat semua cewek tergila-gila padanya. (ceilee.. *lebay.com)
Yah, begitulah sedikit perkenalan dengan kedua kakakku yang mempunyai dua kepribadian yang bertolak belakang.
“ Jelekk,, Mau ikut bareng gue gak kesekolahan?”
Suara siapakah itu?? Yap, benar sekalai para pembaca itu suara kakak keduaku, Alvin. Didunia ini dia adalah satu-satunya memanggilku dengan kata “Jelek”.
“ hahahaha.. gak usah deh kak, Oik bareng Kak Iyel aja, Kak Iyel udah nunggu didepan” ujarku sambil berlari meninggalkan Kak Alvin dan langsung masuk kedalam mobilnya kak Iyel. Kak Iyel yang emang daritadi menungguku hanya memandangku dan senyam-senyum gak jelas.
******
SMA IDOLA BANGSA
TeeTTTT…TEETTTTTTTTTtttt..
Hahahahaha.. sabar para pembaca, suara itu bukan suara klakson, tapi suara BEL SMA IDOLA Bangsa, yang menandakan waktunya istirahat. Yah inilah bel yang ditunggu-tunggu seluruh umat yang bersemayam di Idola bangsa. Mulai dari siswa-siswanya, para guru, kepala sekolah, tukang kebung, tukang kantin, satpam, tukang parkir, (*nah lo? Kok pada diabsen semua)
“ Oik, tadi lo kesekolahan bareng Kak Iyel ya?” Dea yang emang sejak dulu ngefans berat ama kak Iyel langsung menodongku dengan pertanyaan “rutin” nya. Kenapa aku bilang kayak gitu, tiap hari pertanyaan Dea selalu sama. Nanya itu mulu.. Bener-bener gak kreatif.
“ Iya lah, kapok gue bareng kak Alvun. Lo kan tau sendiri, kalo kak Alvin bawa motor bisa copot beneran jantung gue. Pembalap gak jelas tuch kak Alvin” cerocosku penuh semangat. Yah, bukan ingin bermaksud menjadi adik durhaka ni ya pembaca, Cuma emang benar.. inilah fakta yang sebenarnya.bener-bner Real, tanpa rekayasa (holah, ngomongnya ketinggian)
“ Huh.. Oikk…..!!!!!!!!! LO tega banget.. gue sebagai Alvinosta gak tega Lo jelek-jelekin pangeran kita. Alvin tuch keren lagi, Cool banget.. Huhh.. Alvin bener-bener pangeran SMA IDOLA BANGSA” kata Zevana yang disambut anggukan setuju oleh dua sahabatnya,Nova dan Keke yang emang tergila-gila ama Kak Alvin.
Hueekksss… Pangeran katanya??? Huh.. Maaf ni para pemabca, aku rada mual gini denger komentar anak-anak Alvinosta (sebutan buat para penggemar kak Alvin) yang emang lebayyatus bin menjijituss .
“ Ya udah dech terserah Lo aja. mau bilang dia pangeran, mau bilang ksatria,mau bilang monster juga silahkan. Wat eper lah..Gue mah kagak ikutan… Mau kekantin dulu. Lapeer…” ujarku smabil ngeloyor pergi meninggalkan kumpulan-kumpulan cewek-cewek geje . Tapia pa hendak dikata, niat hati ingin memeluk gunung apalah daya tangan tak sampai..(nah Lo..apa hubungannya). Niat tulusku untuk memberi makan makhluk-makluk kecil yang ada diperutku ini dihalangi oleh kumpulan-kumpulan cewek geje. Hufftt….
“ Duh Oik, ntar dulu dong, certain tentang Alvin lagi dong..”
“ Tentang kak Iyel juga..Kangen banget ama Kak Iyel” Dea gak mau kalah. Huh, beginilah nasib adik cowok terkenal, selalu diserbu dan ditanya-tanya tentang perkembangan terbaru tentang idolanya masing-masing. Dan tak ada satu orangpun yang pernah mempertanyakan keadaanku. Huh, adil gak sich??? Kenapa seluruh sekolah hanya penuh dengan cerita IYEL dan ALVIN.. keselll..kesell..kesell…
“ Gak ada perkembangan apa-apa Kok. Kak Alvin dan Kak Iyel masih baik-baik aja. O iya, tadi kalau gak salah, siang ini Kak Alvin latihan lho bareng anak Bandnya diruang music. Mending Lo semua kesana dech, daripada ntar gak dapet tempat buat nonton..” dalam hitungan detik, Zevana,Nova, dan Keke langsung kabur gak jelas.
“ Huffttt… Akhirnya selamat juga”
“ Hahahahaha… Tu resiko punya Kakak beken”
Aku melihat arah dataangnya suara, dan ternyata eng..ing..eng… itu ternyata suara Ozy, Sahabatku. Aku hanya tersenyum kecil dan menghampiri Ozy.
“ Iya ni Zy, pusing.. ribet ngatasin fans-fans Kak Iyel dan Kak Alvin tiap hari..”
“ Yah kan gak pa-pa, kamu jadi ketularan beken..hehehhehe” ujar Ozy sambil tersenyum
“ Gak akh, aku gak mau jadi beken kayak Kak Iyel dan Kak Alvin.. Ribet, gak bebas banget.. Lama-lama aku jadi kasihan juga ama Kak Iyel dan Kak Alvin,dauber-uber terus ma fans-fans yang ge-je”
“ Hahahahhaha… Iya deh iya, terserah Oik aja. O iya, katanya tadi laper, mau kekantin.. bareng yuk.. Kebetulan aku juga udah laper banget ni”
“ Setuju.. Yok.. Laper banget….!!!!!!!!!!!! Cacing-cacing dalam perut udah mulai unjuk rasa ni… ” Ujarku sambil memegangi perut (sok mendramatisir keadaan). Ozy hanya tertawa kecil melihat tingkahku.
Sesampainya dikantin aku dan Ozy langsung gabung dengan Ray dan Deva. Berhubung meja lain udah pada penuh, terpaksa aku gabung bareng dua teman sekelasku yang rada “sedeng” ini.
“ Oik,.. Oik mau mesan apa? Biar sekalian Ozy aja yang mesen” tawar Ozy
“ Hmm.. Bakso kosong, siomay,dan jangan lupa ama gorengannya ya aja dech Zy sama capuccino dingin ya..gulanya dikit aja” terangku penuh antusias. Ozy hanya tersenyum dan mengangguk mengerti. Hahahaha, jangan heran ya pembaca, itu sich belum seberapa. Kecil-kecil gini nafsu makan ku lumayan besar juga.
“ Ehemm….Gila aja ni Oik, gak nyangka doyan makan juga” ujar Deva disambut anggukan Ray.aku hanya tertawa kecil. Well, aku lupa memperkenalkan dua temanku ini, “ RAY dan DEVA” kalau ibarat pepatah ni, mereka bak pinang dibelah dua, seperti anak kembar siam (hahahhaha). Yap, dua-duanya punya postur tubuh yang sama (sama-sama imut), punya senyum yang sama, punya hobby yang sama (jahilin orang), dan punya kesukaan yang sama. Tapi beneran lho pembaca, mereka bukan anak kembar. Cuma emang dimana Ray pasti ada Deva. Pokoknya kalau mau nyari Deva gampang dech, tinggal cari Ray aja. Pasti dia lagi bareng ama Deva. (bahkan untuk kekamar mandi aja mereka harus bareng. Aneh kan???)
“Wah… ternyata lagi makan disni toh.. waduh ditemeni ama dua cowok lagi. Cieee,, akhirnya Oik gede juga.. gak nyangka laku juga..”
Suara itu tidak asing ditelingaku, Oke.. siapakah itu? (mari kita perhatikan dengan lebih seksama) Yap. Bener banget..! Dia gak lain, dan gak bukan dan gak salah dan gak.. (gak apalagi sich yang cocok??) adalah kakak terbaikku.,Kak Iyel. Dan seperti biasa, kak Iyel datang bersama Kak Lintar dan Kak Obiet. Sahabat Karib Kak iyel.
“Iih..Kak Iyel,. Oik kan emang udah gede tauk..sembarangan dech.. Kakak ngapaen?”
“ Mau berenang… Ya mau makanlah sayang.. gak berbobot banget sich pertanyaannya” ujar Kak Iyel disambut tawa Ray dan Deva yang membahana. (perlu diinformasikan ni pembaca, Deva dan Ray juga punya sifat yang sama : Lebay…!!!) Oke terserah dech. Gak peduli..
“ Sorry ni Lama. Eh, ada Kak Iyel, Hy Kak…” Sapa OZy sambil meletakkan nampan yang berisi berbagai jenis makanan dihadapanku. Ozy yang emang dari kecil udah jadi sahabatku emang akrab dengan Kak iyel dan Kak Alvin.
“ Ooh.. bareng Ozy toh.. Waduh.,, banyak amat ni pesanannya. Dasar Oik, gak dirumah, gak disekolahan, hobbynya makan mulu, tapi badan tetep kecil aja”
“ Huh.. biarin. Sirik aja ni Kak Iyel.. Udah ah sana…jangan harap Oik mau bagi makanan ini ke Kakak, beli sendiri sana.. ganggu aja.. Kak Lintar, Kak Obiet.. bawa ni Kak Iyel jauh-jauh dari sini. Berisik banget..” aku langsung melindungi makanan yang ada dihadapanku dari serbuan mendadak kak iyel. ( maklum pembaca, kak iyel emang hobby ngambil makanan orang. Jadi, wajar dong kalau aku jaga-jaga, kan ada pepatah yang bilang, “ sedia payung sebelum hujan, sedia tangan sebelum dicomot ( :P )”
“ Ya elah, ni anak kecil-kecil galak amat. Yo dah dech.. kakak cabut dulu. Oh iya, ntar pulangnya bareng Alvin aja ya.. Soalnya pulang sekolah ada rapat osis, kakak agak lama pulangnya. Ntar kakak bilang dech ke Alvin.”
Aku hanya mengangguk, sambil menepis-nepiskan tanganku menyuruh kak iyel dan rombongannya pergi (hahahaha.. sorry pembaca, bukannya aku nganggap kak iyel kayak ayam lagi maen dihalaman rumah. Cuma kalau gak kayak gini, bisa-bisa cewek-cewek GFC menyerbu mejaku, cari perhatian ke kak Iyel.. Oh no..itu gak boleh terjadi. Siapun gak ada yang boleh menganggu jadwal makanku..!!!)
“ Gila.. Kak Iyel keren banget ya yik, pantesan banyak cewek-cewek naksir ama Kak iyel.. Huh gue juga harus bisa kayak Kak Iyel ah… jadi Idolanya satu sekolahan” ujar Ray sambil melamun.
Pletaaaak!!!!
“ Aduch.. sakit..” ringis Ray sambil memegang kepalanya yang dijitak Deva
“ Lo sich, mimpi disiang bolong. Lo dan Kak Iyel tu beda jauh tau… Kak Iyel keren, smart, tinggi, berkharisma, nah Lo? Kecil, imut, otak pas-pasan, .. hahahhaha.. jauh amat lo mimpinya” ujar Deva sambil tertawa ngakak. Ray hanya cemberut mendengar celotehan deva yang emang sesuai fakta yang sebenarnya.
“ gue tau Va, Cuma kan gak ada salahnya.. siapa tau tahun depan tinggi gue bertambah 20 cm.. wah, bisa kalah pamor tuch Kak iyel ama gue” Ujar Ray over pede. Aku juga heran ni anak over pedenya gak ketulungan.. ampuun..ampuunn…
“ Yah gak papa, kita bertiga emang gak setinggi kak iyel, gak sekeren Kak iyel, gak sepintar Kak iyel.. Tapi dengan wajah kita yang baby face alias imut-imut gini, gue rasa kita juga gak kalah pamor kok ama kak iyel..”
“ Setujuuuuuuuuuuu………….!!!!!!!!!!!!!” Koor Deva dan Ray kompak. “ tumben Lo pintar Zy…”
Aku hanya geleng-geleng kepala ngeliat tingkah tiga temanku yang emang suka gak jelas ini.. Hello,,, !!!! Penting gak sich ngebahas pamor? Dasar cowok.. Kirain cewek aja yang gila pamor, ternyata cowo juga..ckckckkckck…
**********

Akhirnya..setelah sekian lama menanti, Pelajaran terakhir yang sungguh menyiksa jiwa dan raga(*berlebihan gak sich kata-katanya?) akhirnya selesai juga .Pak Duta yang emang gak pernah senang ngeliat siswanya bahagia memberi kami oleh-oleh 100 buah soal yang harus diserahkan lusa.
Yap, bayangkan saudara-saudara sebangsa dan satanah air yang saya cintai… !!!Seratus soal dalam dua hari? Apa itu gak keterlaluan? Apa itu gak berlebihan?? Yang benar aja. Ini benar-benar sudah melanggar Hak Asasi Manusia. Hak untuk memiliki kebebasan. Huhh… perlu dilaporin ke Kak Seto juga ni Pak Duta. D(hoalah..kok jadi kayak politikus gini ceritanya)
Well, back 2 story..
Dengan wajah kesal seperti dilipat jadi dua belas (emang bisa?) aku berjalan menuju parkiran, nunggu Kak Alvin. Mana matahari lagi terik-teriknya lagi.. makin pusing jadinya…Kak Alvin lama banget sich, huh gak kasihan apa ama adiknya yang cantik ini. Cantik-cantik gini disuruh nunggu diparkiran sendirian. Sungguh teganya dirimu..teganya..teganya…(*bacanya sambil nyanyi ya pembaca)
“ Nunggu Alvin ya?” tiba-tiba suara yang lembut itu mengagetkanku dari lamunan panjangku (heheh..puitis banget). Dengan gerakan slow motion (seperti yang disinetron-sinetron, Rambut terbang tertiup angin, dimana tiba-tiba daun-daun kering berterbangan, semua bergerak lambat , aku memutar tubuhku dan menatap sosok yang ada dihadapanku..dan CUT..!!! CUT…!! Kok jadi lebay.com gini jadinya??? Huffftttt,, dasar penulis kampungan. Lebay banget)
Oke, kembali ke Laptop..!! Upss, maksudku kembali kecerita..!!
Aku memandang sosok makhluk tuhan paling sexy yang ada dihadapanku.. (hahahhahahaha..Mulan Jameelaaa banget..). Oh My God, Oke..siapa yang gak kenal dia silahkan tunjuk tangan…!! Yap, gak salah lagi.. Dia adalah si “orang ketiga”. Maksudku disini “orang ketiga” bukan berarti perusak hubungan orang, tapi dia orang ketiga most wanted disekolah IDOLA BANGSA INI. ORANG KETIGA SETELAH KAK IYEL DAN KAK ALVIN.
Semua orang kenal dia. Menurutku, dia adalah paket lengkap. Kenapa? Yap, soalnya udah ada nasi, ayam, soft drink, plus ice cream dalam satu paket. (lho kok jadi ngawur gini??hahahaha..efek laper tuh, jadi ingatnya makanan terus). Hehehe. Oke, dia perpaduan antara Kak iel dan Kak Alvin. Dia ramah kayak Kak iyel dan jago basket dan nge-band kayak Kak Alvin. So, menurutku dialah yang pantas jadi IDOLA pertama disekolahan ini, aku juga heran, kenapa Orang sekeren ini bisa jadi orang nomor tiga yah disekolahan???. MARIO STEVANO ADITYA HALING alias RIO (oh..MY God…!!!! RIO akhirnya masuk juga ke cerpen gak jelas ini.. Dare to be Rise..Mmuach..Mmuach…) woi..Penulis..!! koq jadi gini sich ceritanya.. Rio kan jadi mandangin aku jadinya.. Oww.. SILau…serius dong..!!!!
“ Oik..Kok diem ja sich?”
“ Hehehehe.. Maaf Kak,. Habis si penulis terpesona sich ama kakak, aku jadi dicuekin gini.. liat tuch kak.. dia ampe mimisan liat kakak.. (*nah Lo? Dasar pemeran utama kurang ajar..teganya lo jelek-jelekin gue depan Rio. gue ganti pemeran utamanya baru tau rasa Lo..)
”Iya ni lagi nunggu Kak Alvin. Kak Rio sekelas kan ma Kak Alvin? tapi kok Kak Rio lama banget ya keluarnya?” ujarku basa-basi. Padahal dalam hati ini rasanya udah mau meledak sangking senangnya. Well, mungkin ini yang dirasakan Dhea ke Kak iyel atau Zevana,dkk ke Kak Alvin.
“ Mungkin bentar lagi keluar kok. Yaudah dech, aku temenin nunggu Alvin. Biasalah lah, mungkin dia lagi sibuk menghindari dari para “ALvinosta” yang gila-gilaan itu” Aku hanya manggut-manggut (sok ngerti) sambil tersenyum. Oh God, andai aja aku bisa minta waktu berhenti sebentar saja. Aku pengen duduk lama bareng Kak Rio.. penegn lebih lama ada disamping kak Rio.. Tapi sepertinya Tuhan sama sekali gak mendengar doaku..
“ Oiikkkkkkkkk….!!! Buruan.. !!!” suara Kak Alvin mengagetkanku dan membuyarkan semua impian dan cita-citaku untuk bisa lebih lama lagi dengan kak Rio.. Dasar kak Alvin monster, gak bisa liat adiknya senang dikit. Huffttt….
“ Tuch.. ALvinnya udah datang.Ya udah dech, kakak cabut dulu ya..” pamit Kak Rio
“ Makasih ya Kak” ujarku sambil membungkukkan badan yang disambut senyuman mautnya Kak Rio.. Oh God, aku benar-benar terbang keudara…
“ Oikkk….!!!!!!!!!! Ih… ni anak, siang bolong gini masih juga ngelamun. Buruan..Nih,,” teriak Kak Alvin sambil menyodorkan helm kepadaku.
“ Iih…Iya-iya. Bawel Ah..” Aku langsung naik diatas motornya kak Alvin.
“ Kak,, pelan-pelan ja yah Kak..”
“ Kenapa?”
“Oik takut dibonceng Kak Alvin, balap-balap banget. Oik takut jatuh,,,” terangku polos. Kak Alvin terdiam sejenak seperti memikirkan sesuatu lalu mengangguk setuju. Dan sepertinya Kak Alvin benar-benar menurunkan kecepatan motornya,huh… ternyata kakakku yang satu ini punya sisi baik juga..
“ Kak.. Mampir ke Café Pelangi yok Kak..” ujarku dibalik punggung kak Alvin.
“ Ngapaen??”
‘”Ihh.. masa ditanya ngapaen? Ya kalo mau ke café berarti mau makanlah.. Laper Kak… Pengen Ice creamnya Pelangi.. ya Kak Ya..”bujukku
“ Males ah” ujar Kak Alvin singkat, padat, dan jelas..
“ Yah.. Kak Alvin mah gitu, tega banget ama adik semata wayangnya. Biasanya emang pergi ama kak iel, tapi kan kak iyel pulang sore, padahal aku pengennya sekarang. Ya ampun kakak, sungguh teganya dirimu..teganya…..”
“Oke..oke.. bawel amat” potong Kak Alvin. Hahahhahaha.. yes..yes.. Akhirnya kak Alvin nyerah juga.. ice cream pelangi…!!! Tunggu kedatanganku untuk melahapmu..!!!
“ Hehehehe.. Kak Alvin baik dech.. Oik jadi makin sayang ama kakak.. Kakak yang bayarin ya..!!”
“ Dasar ni anak. Dikasih hati minta usus (lho koq???).. Kalo ada maunya pasti ada aja tingkahnya”
Aku hanya tertawa ngakak mendengar omelan Kak Alvin. Hahahahaha.. Oke, aku ralat kembali pernyataanku diawal. Kak Alvin emang terlalu Cuek tapi sebenarnya dia kakak yang paling perhatian, walaupun dia gak pernah menunjukkannya secara langsung. Tapi aku tau kok kalau kak Alvin itu sayang banget ama adik semata wayangnya ini.
******

@ Kamar Oik..
Aku mencoba memejamkan matanya, mencoba tidur.. Tapi, sama sekali gak berhasil.. Mataku sama sekali gak mau terpejam sedikitpun. Aku hanya menatap langit-langit kamar yang ada dihadapanku. Tiba-tiba..
Hei.. ayo kita.. nyanyikanlah nada yang indah dilagumu…
Ceria…bernyanyi..janganlah kau bersedih..kamu dan aku bisa….
Suara ceria 12 anak-anak idola cilik yang menyanyikan lagi kamu dan aku bisa membuyarkan konsentarasiku, dengan malas aku mencoba meraih handphone yang ada disebelahku.
Dea? Tumben Dea nelpon malam-malam gini. Ada apa?
“Halo De,.”
“ Oiiiiikkkkkkkkkkkkk………..!!!!!!!!!! Huwaaaaaaaaaa………. Bener gak sich yang digosipin orang-orang..!!!! Gue sich gak percaya, dan gue harap itu gak benar sama sekali. Ooiiiikkkkkkkk..” teriak Dhea disebrang sana. Huhh.. nyaris aja jantungku copot mendengar suara dhea yang melebihi frekuensi manusia rata-rata itu.
“ Ada apa sih De? Kalo ngomong pelan-pelan dong…”protesku
“ Gue dengar dari anak-anak katanya Kak iyel pacaran ya ma Sivia??? Lo kok gak bilang-bilang gue sich Yik?”
“ HA???? Lo dengar dari siapa??” aku rada terkejut juga mendengar pertanyaan Dhea. Kak iyel dan Sivia? HA? Gimana ceritanya? Kak iel kok gak cerita-cerita ke aku sich? Bukannya Sivia itu naksir ama Ozy ya? Kok jadian ama Kak iyel sich? Huwaaaa… pusiiiinggggg…!!!!!!!!!!!
“ Ya elah Yik, satu sekolahan juga udah pada tau kaleee,, gue dengar dari Keke dan Olivia, mereka bilang tadi sepulang rapat osis, mereka liat Sivia naik kemobil kak iyel.pake acara mesra-mesraan. Huwwaaa… Sakit hati gue Yik…. Kenapa harus ama Sivia? Gue juga gak kalah cantik kok dari Sivia.. Kak iyel…!!!!!! Kak iyel…!!!!!!!!!!!” Raung Dhea seperti anak kecil yang pengen makan permen, tapi gak dibolehin ama mamanya (gak nyambung yah?hehehhe)
“ Tu Cuma gosip kali Dhe, gak usah percaya.. besok dech, gue konfirmasi ke kak iyel.. Udah dech, lo jangan nangis-nangis gak jelas gitu.. gue ngantuk ni..”
“ Huwaa…beneran ya Yik, gue sedih banget.. ya udah dech, thanks ya Yik, byee..”
Teet…telpon terputus.. Aku hanya terdiam mencoba mencerna keadaan. Kak iyel dan sivia? Padahal setauku, Sivia itu lagi pedekate ama OZy, sahabatku. Kenapa sivia bisa jadian ama Kak iyel. Apa jangan-jangan Kak iyel ngerebut Sivia dari Ozy? Oh..No…!!!! gak boleh..!!! pasti OZy sedih banget sekarang..
Dengan setengah berlari aku berjalan menuju kamar kak iyel yang berada dilantai dua
“Kak iyel..!!!!!!!!!!!!!!! Kak iyel…!!!!!!! Kak iyel.!!!! Kak Iyeeeeeeeelllllllll…..”
“ woi.. bisa diam gak sich??? Udah malem ni..!!!” teriak kak Alvin saat aku melewati kamarnya yang emang gak terlalu jauh dari kamar kak iyel sambil teriak-teriak manggil kak iel.
“Sorry kak, darurat ni.. !!!” ujarku sekenanya.
Saat melewati kamar kak iyel, sayup-sayup aku mendengar petikan gitar kak iyel dari dalam kamarnya..
Semakin aku mencoba…bayangmu semakin nyata..
merasuk hingga kejiwa..tuhan tolonglah..diriku…
Kak iyel lagi nyanyi? Tumben.. nyanyiin lagu hampanya Ari Lasso dengan versinya Kak iyel sendiri.. Versi Kak iyel? Hahahaha…semua pada bingung.. pasti.. Maksudku versi Kak iyel, lagu hampa yang biasanya dinyanyikan lembut dinyanyikan dengan dengan semangat 45 dan dengan bit yang lebih cepat dari biasanya. Jadi rada nuansa rock gitu jadinya.. (duh,, pada ngerti gak sich?..)
Kak iyel nyanyi = kejadian langka = ada sesuatu yang gak biasa = kak iyel JATUH CINTA = SIVIA = GAK BOLEH!!!!!!!!!!!!
“ Kak iiyyyyyyeeeeeelllllllllllllll…………..!!!!!!!”
Kak iyel yang terkejut mendengar teriakanku yang seperti lagi neriakin maliiing… langsung menghentikan aktivitasnya sejenak dan menatapku dengan tatapan sejuta tanya
“ Ada apa sich Yik? Kok teriak-teriak gitu? Kalo tetangga pada bangun gimana? Mau tanggung jawab?” ceramah kak iyel. Huh.. siapa peduli?? Ni bukan waktunya buat dengerin ceramahnya kak iyel
“ Kak iyel kok jaat banget sich…! Kakak pacaran ya ama sivia? Kak Iyeeeeeeeeelllllllll…. Sivia itu gebetannya OZy.. kenapa kakak pacaran ama Sivia?????????? Disekolahan kan masih banyak cewek laen, gak harus Sivia..!!!!!!!!!!” cerocosku gak karuan
“ Ha? Lo pacaran ama Sivia Yel?? Hahahaha…gue pikir Cuma gossip, ternyata beneran. .” Ujar kak Alvin. Lho ? Kak Alvin?? Sejak kapan dia ada disini?? Huhh..terserah dech.. Aku dan Kak Alvin menatap Kak iyel yang kebingungan menatap kami
“ Ya ampunn.. kenapa gue diintrogasi gini ama anak kecil sich? Hei,udah ah..tidur sana..udah malam..Lo berdua ada-ada aja. Gue kirain ada apaan” ujar kak iyel cuek..
“ Anak kecil??? Huh..kita cuma beda setaun GABRIEL..” protes kak Alvin, yang emang suka gak akur ama kak iyel.
“ Iya.. Aku juga Cuma beda dua tahun ama kak iyel.. Huh..siapa coba anak kecil?? Sembarangan.. Udah..jawab dong kak.. kenapa kakak jadian ama Sivia?”
“ Emang ada yang ngelarang gue pacaran ama Sivia?”
“ Ada.. Oik gak suka..!!!!! Oik gak mau kakak pacaran ama Sivia. Titik. Pokoknya Oik gak mau kakak pacaran ama SIvia!!!!!!!!!”
“ Kenapa? Apa Sivia gak baik?” Kak iyel keheranan
“ Bukan gitu.. Pokoknya oik gak suka..!!!! Kalau kakak tetap pacaran ama Sivia, berarti kak iyel bukan kakak oik lagi.. Sekarang kakak lebih milih siapa? Oik atu Sivia?” ancamku seenaknya.. Alvin dan Gabriel saling berpandangan keheranan mendengar ancamanku sambil tersenyum simpul.
“ Hahahahaha.. Oik ada-ada aja. Masa kakak disuruh milih antara Oik dan Sivia. Yah Jelas beda lah. Dan emang itu bukan suatu pilihan..! Vin, Lo bantuin gue dech jelasin ama Oik, dasar.. pikirannya masih kekanak-kanakan banget”
“ Gini ya adikku tersayang, Kenapa iyel harus milih antara Lo dan Sivia. Jelas-jelas Lo itu sampai kapanpun adalah adik kita, nah.. Sivia itu mungkin orang yang dicintai ama Kak iyel. Nah Lo gak mungkin kan gantiin posisinya Sivia jadi pacarnya Kak iyel?” ujar Kak Alvin mencoba memberi penjelasan padaku sambil merangkul pundakku.
“ Ah..pokoknya gak mau tau.!! Kak iyel kan bisa cari cewek lain, jangan sivia. Yang suka ama Kak iyel kan banyak.. Ada Dhea, Angel, dan Zahra. Kenapa gak pilih salah satu dari mereka aja”
“ Ya elah..Lo pikir cinta bisa diatur-atur kayak gitu? Dasar.. ooh.. Gue tau ni. Jangan-jangan Lo cemburu ya ama Sivia.. Takut kak iyel gak perhatian lagi ama Lo. Hahahahahhaha.. tenang aja Yik, Kak Alvin kan masih ada..” ujar Kak Alvin sombong sambil menepuk-nepuk dadanya. AKu hanya mencibir. Dasar.. siapa juga yang punya pikiran kayak gitu.
“ Oik..walaupun kakak punya pacar, jangan takut..Oik tetap nomor satu buat kakak. Oik satu-satunya adik perempuan titipan Mama yang harus kakak jaga sampai mati. Itu udah janji kakak ke Mama sebelum Mama Pergi, Oik gak usah takut..” Ujar Kak iyel sambil mengelus rambutku lembut. Aku hanya tertunduk lemas,. Mama..kenapa tiba-tiba aku jadi ingat Mama..huh.. semoga Mama baik-baik aja disana.
“ Iya Kak, oik tau.. tapi oik gak suka ama sivia. Titik. Udah ah..oik ngantuk..pusing..mau tidur” ujarku sambil berjalan pelan meninggalkan kamar kak iel.
Bunda cinta jangan menangis… doamu menyinariku..
lihat perjuangan diriku..cerminan dari cintamu yang indah…
Kau sabar menyayangiku..kau peluk kemarahanku..
Bunda sayang jadi senyumlah…
Demi bunda cintaku..kukejar impianku.. (* soundtrack : bundaku_lintar icil 3)

Mama..Oik kangen Mama… Mama…
“ Oik.. !!!!!!” teriakan kak Alvin membuyarkan lamunanku
“ Apa sich?”
“ Jangan-jangan oik kenapa syndrome brother complex ya?jatuh cinta ama kakak kandung sendiri.. hahahahahahahaha” tawa Kak Alvin membahana. Tanpa pikir panjang aku langsung melayankan tinjuku keulu hati Kak Alvin seperti yang sering diajarkan kak iyel padaku untuk jaga-jaga. Dan sukses.
“ Adowww.. Sakit…” ringis Kak Alvin sambil memegangi ulu hatinya
“ Hahahahahaha..Rasain. Abis kalo ngomong suka ngasal. Enak aja bilang oik kena syndrome brother complex. Oik masih normal Tauukk….” Ujarku sambil meninggalkan Kak Alvin yang masih meringis memegang perutnya yang sakit.. Huh.. salah siapa coba?? Rasain.
******

¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬Sesampainya dikelas,mejaku langsung diserbu oleh anak-anak GFC, terutama Dhea. Ternyata sejak pagi tadi mereka udah nunggu kedatanganku (wah..niat amat ni anak-anak GfC nunggu aku, sorry Friend..orang cantik emang suka ditungggu dan paling lama datang.. *Pletakk..!!!! aturan dari mana tuch?)
“ Oiiiiiiiiiiiiiikkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk……………………!!!!!!!” koor anak-anak GFC yang nyaris memecahkan gendang telingaku. yah, walaupun gak segitu-gitunya kali, tapi aku bisa menggambarkan dengan bumi bergoncang seperti gempa tektonik berkekuatan 9,5.. aku maju mundur mendengar suara mereka yang bak gempa dipagi bolong dan tiba-tiba…
Gedubrakkk……!!!!
Yah, benar sekali saudara-saudara sebangsa dan setanah air. Tanpa ku inginkan, tanpa kukhayalkan, tanpa ku mimpikan (hoalah, banyak amat) aku terjatuh tepat didepan meja Ozy. Well, tiba-tiba satu kelas terdiam. Hening. Mereka memandangku antara tatapan heran dan kasihan. Heran karna gak ada angin, gak ada hujan tiba-tiba aku terjatuh tiba-tiba. Kasihan karna ternyata ada seorang cewek bego yang untuk menjaga keseimbangan tubuhnya aja gak bisa. Oh God.. Mau ditaruh dimana buka gue?????????????
“ Oiiikkk….” Suara Ozy yang kudengar sayup-sayup memanggilku. Oke, well.. cukup atraksi hebat pagi ini Oik, Yap. Dengan gaya sok cool (padahal muka memerah asli) aku berdiri dan mencoba merapikan rambutku yang emang gak berantakan.
“ Gue gak papa kok. Tadi Cuma latihan drama doang buat pensi minggu depan”cerocosku gak karuan. Hahahaha..emang nyambung apa???
Ozy hanya menatapku heran. Aku Cuma membalas dengan tersenyum paling manis buat Ozy. Bukan apa-apa nich, jujur aja aku masih segan ama Ozy. Gara-gara masalah kak iyel dan Sivia. Moga-moga Ozy gak dendam.
“Oiiikk.. Lo lama banget sich datangnya, pake acara jatuh lagi” omel Dhea. Aku hanya cengar-cengir gak jelas. Dasar ni anak, bukannya prihatin malah ikutan ngomel-ngomel gak jelas. Huffttt…
“ Gimana yik? Gossip itu beneran ya?? Apa benar kak iyel pacaran ama Sivia???”
“ iya yik..bener gak sich???”
Aku hanya terdiam memandang wajah Dhea, Angel, Zahra, dan Agni syang ada dihadapanku dan menatapku penuh antusias. Huh,biasa aja dong natapnya.kenapa aku kayak diintrogasi gini?. Dengan gerakan slow motion aku melirik Ozy yang duduk gak terlalu jauh dariku. Ozy sibuk belajar sendiri dimejanya. Sepertinya dia tidak mendengar pertanyaan anak-anak GFC atau Ozy Cuma pura-pura gak dengar. Duh OZy,,, maafin temanmu ini, aku udah berusaha kok bujuk kak iyel, tapi gak berhasil..
“ Oiikk.. ditanya kok diem ja sich???” Agni mengagetkanku.
“ hehehe..sorry,, Hmm.. masalah kak iyel dan Sivia yah? Gue juga gak tau pasti sich, Cuma kayaknya emang beneran dech.. Lo semua sabar ya..”
“ Tuh kan..udah gue duga, ternyata beneran. Bener-bener patah hati dech gue..” ujar Angel memegang hatinya yang emang seolah-olah udah patah sambil menatap langit-langit kelas dengan tatapan kosong.
“ Huh,, pangeran GFC bener-bener udah jatuh kepelukan Sivia. Beruntung banget sivia” ujar Dhea yang disambut anggukan setuju Zahra,Angel, dan Agni.
******

Oke, kurasa aku sedang bermimpi. Atau mungkin aku sedang berhalusinasi. Sungguh, aku benar-benar gak percaya. Bayangkan saudara-saudara…!!!!!! R-I-O menghampiriku..!!!!!! seorang R-I-O dan apa yang dia lakukan? Dia menawariku pulang bareng??. Oh God, kurasa dewi fortuna sedang berada dipihakku. Saat aku sedang dikelas, nunggu kedatangan kak iyel, ternyata tuhan mengirimkan sesuatu yang lebih indah dari kak iyel. Yah, seorang RIO.
“ Gimana? Mau gak pulang bareng kakak aja..” tawar kak Rio dengan senyum mautnya. God, senyumnya..bisa mati muda ni liat senyumnya kak Rio…
“ Hmm.. tapi aku lagi nunggu kak iyel kak, ntar kalau kak iyel nyari, gimana dong?”
“ Kan bisa disms, atau gak titip pesan buat temen-temen kamu ja..” usul kak Rio. *dong.dong. Dasar bego Lo Yik, masak hal kayak gitu masih ditanya sich? Disitu kan ada Ozy, Ray, n Deva. Titip pesan kemeraka aja. Heran.. Malu banget tau depan kak Rio ketauan begonya. Dasar.
“ heehehe.. iya dech kak, ntar ya..” ujarku sambil berjalan kemeja Ozy dan Ray. OZy dan Ray menghentikan aktivitasnya yang sedang asyik mendiskusikan sesuatu yang aku sendiri juga gak tau apa yang sedang mereka diskusikan.
“ Lho pacaran ya Yik ama Kak Rio?” tanya Ray tiba-tiba. Aku langsung membekap mulut anak kunyuk satu ni. Huh.. kalau kak Rio dengar gimana? Malu banget.. Deva Cuma nyengir melihat Ray yang gelagapan karna mulutnya kubekap kuat. Karna gak mau dituduh mencoba melakukan aksi pembunahan kepada anak dibawah umur (hahahhaa..peace Ray Ready) aku langsung melepaskan Ray yang terengah-engah mengatur nafasnya.
“ Gila lo yik.. kencang amat Lo bekap mulut gue. Lagian gue kan Cuma nanya doang..”omel Ray sambil merengut.
“ Lo sich nanya kencang-kencang amat. Pake toak sekalian biar satu sekolahan pada dengar..” balasku. Ray hanya mencibir gak jelas. Huh, dasar cowok childish… gitu aja ngambek. Payah..!!!
“ Zy, boleh minta tolong gak? Ntar kalau kak iyel datang, bilang oik udah pulang ama kak Rio. Boleh kan Zy?” aku menatap Ozy dengan tatapan penuh permohonan.
“ Tapi apa gak pa-pa tuch pulang ama kak Rio? Oik kan belum kenal ama Kak Rio..” ujar Ozy sambil menatapku.
“ Hahaha,, gak papa kok Zy, Kak Rio itu baik banget.. gak mungkin lah dia ngapa-ngapain oik. Lagian Kak Rio kan temennya Kak Alvin. OZy lupa ya?”
“ Hahahaha.. Lo gak peka akh Yik, OZy cemburu tuch..!!!!” ujar Deva asal.
“ Uhhh.. OZy cemburu ya… imutnya… tenang ja Zy, kan masih ada Ray disini” ujar Ray sambil memeluk Ozy. Ozy berusaha menghindar dari kejahilan dua sobatnya ini. Tapi terlambat, Ray udah berhasil merangkul Ozy.
“ Tenang ja ya zy, Ozy jangan nangis. Ikhlasin aja Oik ma Rio.. Ozy ama Ray aja..” Ujar Ray dengan gaya sok centil.
“ Iissh… najis Lo..!!! Udah ah.. Gila Lo semua” ujar Ozy dengan wajah memerah sambil melepaskan Ray dari tubuhnya disambut gelak tawa Deva yang gak ada habisnya.
“ Hahahaha.. Duh Ray, Kasian tuch Ozy.mukanya ampe memerah gitu” candaku disambut tawa lebar Deva. Heran. Ni anak kalau udah ketawa kayak orang gila aja Gak ada putus-putusnya (*ampuunn..deva society.. jangan marah..aku Cuma bercanda kok, gak beneran bilang Deva gila. Sumpah..hehehehe)
ya ampun, aku kok jadi lupa gini. Kak Rio kan lagi nungguin aku diluar. Dasar bego..
“ Ya udah dech, jangan lupa ya Zy..” teriakku disambut anggukan Ozy.
*****

Dikelas… Sepeninggalan Oik…
“ Sialan Lo berdua.. malu-maluin gue ja” omel Ozy pada Deva dan Ray yang masih cengar cengir.
“ Hahaha.. Lo sich.. aneh banget jadi orang. Udah jelas-jelas Lo suka dari dulu ama Oik, tapi sikap Lo gak pernah nunjukin itu. Gue kan gemes liatnya” deva beralasan
“ Iya Zy, jangan dipendam-pendam tu perasaan. Hahahaha.. mampus dech Lo, saingan ama Rio. Gue sich sebagai sahabat Lo Cuma bisa bantu doa Zy. Moga-moga mata Oik buta dan bisa milih Lo..” Ujar Ray disambut tawa Deva
“ Hah.. terserah Lo dech…” ujar Ozy malas.
“ Ehem.. Ada yang liat Oik gak???” tanya Gabriel yang tiba-tiba muncul bersama Sivia. Sivia hanya tersenyum kecil pada Ozy yang memandangnya
“ Ooo.. Tadi Oik udah duluan kak, pulang ama Kak Rio, temennya Kak Alvin” terang OZy. Gabriel hanya merengutkan dahinya. Heran
“ Tumben tu anak mau pulang bareng orang lain, apa jangan-jangan… Ah gak mungkin, Oh iya Zy..kebetulan Lo ada disini. Gue boleh ngomong bentar kan ma Lo. Ada yang pengen gue tanya nich”
“ Ooh.. boleh kok kak..”
“ Yodah, gue tunggu di ruang Osis ja ya..” ujar Gabriel disambut anggukan Ozy.
***
Hahahaha.. Kurasa saat ini keberuntungan benar-benar memihakku. Semua orang pasti menatapku iri. Bagaimana gak? Selain mempunyai dua orang kakak yang super terkenal disekolahan, aku juga mempunyai pacar (upss..maksudku calon pacar) orang terkenal disekolahan. Oh God, betapa sempurnanya hidupku…
Seperti biasanya, sepulang sekolah kak Rio menjemputku dikelas dan menawarkan diri mengantarkan pulang. Oh God, aku Cuma bisa melihat tatapan-tatapan iri makhluk-makhluk disekitarku. Sudah seminggu ini aku dekat dengan Kak Rio. Dan jujur, tiap dekat dengan Kak Rio aku deg-degan sendiri.
“ Oik.. Sebelum pulang kakak mau ngajak kamu kesuatu tempat. Kamu mau gak?” tawar Kak Rio.
“ Emang mau kemana kak??” tanyaku dari balik tubuh Kak Rio
“ Hmm, ada dech.. kamu mau ikut gak?”.. Huh..tanpa pikir panjang aku langsung mengangguk setuju. Oh Kak Rio.. terserah kakak aja dech mau bawa aku kemana, aku pasti bakal ikut kak Rio..
15 menit kemudian…
“ Udah nyampe..turun gih..” Ujar Kak Rio. Ttanpa disuruh dua kali, aku langsung turun dari motor Kak Rio.
STUDIO MUSIC SYMPHONI
“ studio music???”
“ Hehehe..Iya, masuk yok..” Ujar kak Rio sambil menarik tanganku. Studio music?? God, jangan-jangan Kak Rio mau nyanyi… ini bener-bener Amazing..!!! . Aku mencoba mengikuti Kak Rio dari belakang dan langsung masuk disebuah ruangan.
“ Hei, sorry bro, gue telat..” ujar kak Rio pada tiga orang laki-laki yang sibuk memetik gitar.
“ Gak papa kok, kita juga belum lama nyampe. Btw siapa yang Lo bawa yo?tumben” ujar seorang cowok sambil menatapku. Aku mencoba tersenyum kecil. Hahaha..kali aja ni sahabat-sahabatnya kak Rio, yah sebagai calon pacar yang baik aku juga harus ramah dong ama temen-temennya kak Rio (*pede amat ni bocah.. Hei Oik, yang nulis cerita itu gue? Belum tentu juga gue bakalan masangin Lo ama Rio. Jangan kegeran dech..!!!)
“ Ini Oik, Oik kenalin.. ini teman-teman kakak, yang megang Bass itu namanya Cakka, yang lagi megang stick drum itu Raynald, dan yang lagi sibuk baca majalah itu, nyopon” Kak Rio mencoba memperkenalkan teman-temannya. Aku hanya mengangguk sambil tersenyum. Huh, gak sabar…!! Kak Rio..buruan dong nyanyi…!!!
“ Nah, kebetulan nih oik ada disini, Oik mau request lagu apa. Untuk hari ini kakak bakalan nyanyiin semua lagu yang Oik minta dech..”
Aku hanya melongo gak percaya. Whatsss??????? Aku boleh request.. Kak rio bakal nyanyi buat aku?? Oh, God… speechless…. Ini bener-bener mukjizat terbesar.. gak nyangka banget… Huwaa..pengen nangis jadinya sangking terharunya. (yee..biasa aja kale..)
“ Lho kok diam aja? Gak pengen dengar kakak nyanyi ya?”
“ gak kok.. pengen.pengen..pengen banget” ujarku bersemangat. Jarang-jarang ni dapet momen seru kayak gini.
“ Hmm.. bagus dech kalao gitu, Oik mau dengar lagu apa?”.
Aku hanya terdiam, mencoba berfikir. Dengan suara lembutnya Kak Rio, aku rasa lagu Symphoni yang indah-nya once cocok banget buat kak Rio..
“ Aku pengen dengar kakak nyanyi lagu Symphoni yang indah..hehehe” ujarku sambil cengengesan gak jelas. Kak Rio hanya tersenyum.maniisssssssssssssss…. (huhuhu…manis banget..)
“ Yodah, kebetulan kakak juga paling suka lagi itu. Cak, iringi gue ya..” pinta Kak Rio pada Cakka. Cakka hanya mengangguk dan mencoba memetik gitarnya mengiringi suara kak Rio.. Dahsyaattt !!!!!!!!!!!
Syair dan melodi.. kau bagai aroma penghapus pilu..
Gelora dihati..bak mentari kau sejukkan hatiku..
Burung-burung pun bernyanyi…bungapun tersenyum..melihat kau hibur hatiku..
Hatiku mekar kembali..terhibur symphony…pasti hidupku kan bahagia…. (soundtrack : symphoni yang indah_Rio iCIL 3)

Suara lembut Kak Rio bener-bener membuatku hanyut dan lupa akan segala hal. Suara kak rio bener-bener menyejukkan, menenangkan, dan benar-benar menghanyutkan. OMG, Kak Rio… aku rela dech jadi Rise nya kakak.. I laff you full dah…
*****
Pada waktu yang sama, ditempat yang berbeda…
Ozy datang kerumah Oik, Setelah memencet bel tiga kali, akhirnya pintu terbuka, dan ternyata yang keluar bukan oik, melainkan Alvin.
“ Sore kak, oiknya ada?” tanya Ozy pada Alvin .
“ Oik? Gak tau.. pergi kali ama iyel..daritadi gue gak da liat batang idungnya, paling-paling pulang sekolah jalan dulu ama iyel”
“ Gak kok Kak. Tadi Oik gak pulang bareng kak iyel, dia pulang bareng Kak Rio. Aku kirain dia udah dirumah, aku Cuma pengen balikin bukunya yang ketinggalan dikelas tadi kak” terang OZy sambil menyerahkan buku oik pada Alvin.
“ Dasar. Ni anak teledor amat sich, sampai buku aja bisa ketinggalan. Heran gue. Oh, thanks ya Zy, sorry adik Gue sering banget ngerepotin Lo”
“ Gak papa kok Kak, Yaudah aku pulang dulu yah Kak..” Pamit OZy.. Tiba-tiba Alvin seperti memikirkan sesuatu..
“ Zy..tunggu dulu..!!! tadi Lo bilang Oik diantar ama Rio? Rio mana maksud Lo?”
“ Kak Mario Stevano Aditya Haling Kak, temen sekelas kakak”
Tiba-tiba raut wajah Alvin berubah menjadi satria baja hitam…*garing euy
“ Rio anak temen sekelas Gue? Kurang ajar..!!!!!!!!!! mau cari mati tuch anak ke Gue “ ujar Alvin sambil mengepalkan tinjunya. Ozy terkejut melihat perubahan eksperesi Alvin. Tapi dia hanya diam sambil memandang Alvin yang mencak-mencak gak karuan.
“ Dasar iyel brengsek. Gara-gara pacaran ama Sivia dia jadi gak merhatiin Oik. Kenapa Oik bisa sampai pulang ama Rio?? Awas lo yo, kalo terjadi apa-apa ama adik gue, gue bunuh Lo” omel Alvin sambil terus mengepalkan tinjunya.
“ Kenapa Kak? Emang Kak Rio kenapa? Akhir-akhir ini oik emang lagi dekat kok ama kak Rio’ terang OZy yang makin membuat Alvin mencak-mencak.
“ Zy, Lo ikut Gue kedalam. Ada yang pengen gue certain ke Lo..” ujar Kak Alvin setengah mwmaksa. Karna takut melihat eksperesi Alvin yang seperti harimau ngamuk, OZy ngikut aja.. Huh daripada jadi tumbal kemarahan kak Alvin, mending ikut aja dech. LAgian gue penasaran banget. Batin oZy.
****
¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬¬ “ Makasih ya Kak udah ngantarin oik pulang. Hari ini Oik senang banget bisa ikut Kak Rio..”
“ Iya gak papa. Syukur dech kalau oik senang, ya udah kakak pulang dulu ya…” pamit Kak Rio..
Tapi dalam hitung sepersekian detik, gak tau gimana ceritanya, tiba-tiba Alvin keluar dan langsung melayangkan tinjunya kewajah Rio. Oik yang terkejut dengan kejadian yang tiba-tiba itu, hanya melongo dan tak dapat berkata apa-apa.
“ Sini Lo.. Apa maksud Lo ganggu adik gue?? Lo masih dendam ama Gue?? Ha??” Teriak Alvin sambil menarik kerah baju Rio dan memaksanya turun dari motornya
“ Kak Alvin… jangan..Lepasin Kak Rio.. Kak Alviiinnnn.” Oik berusaha menarik tangan Alvin. Tapi Kak Alvin maalh menepis tanganku keras sampai membuatku nyaris jatuh terjengkal kebelakang, untung aja ada seseorang yang menangkap tubuhnya.
“ Ozy???” Oik yang keherananan melihat Ozy yang seperti setan yang tiba-tiba muncul menangkap tubuh mungil oik.
Ozy hanya diam tanpa memperdulikan ekspresi Oik dan menarik Oik kebelakang menajauhi Alvin dan Rio yang sedang rebut kayak kucing dan anjing. (*hahahhaha)
“ Brengsek Lo.. kalo emang masih dendam, jangan adik Gue Lo jadiin tumbal”
Rio hanya tersenyum kecil sambil memandang Alvin
“ Kenapa? Lo takut gue apa-apain adik Lo? Lo takut adik Lo terluka. Lo pikir Lo aja yang punya adik? Hahahaha… Alvin, sampai kapan pun Gue gak bakalan bisa ngalupain perlakuan Lo keadik gue” Oik yang tidak mengerti apa-apa hanya terdiam melongo. Apa maksud perkataan Kak Rio? Kenapa rasanya ada yang aneh..
“ Brengsek Lo..” Sekali lagi Alvin mencoba melayangkan tinjunya kearah Rio, tapi kali ini Rio berhasil menangkis keplaan tangan Alvin dan berhasil melayangkan tinjunya tepat diwajah Alvin.. (yah bener para pembaca. Keadaan masih seimbang. Skor masih 1-1. satu tinju untuk Alvin, dan satu tinju untuk Rio).
“ Zy..telpon kak iyel..telpon kak iyel..cepettt…” teriak Oik pada Ozy.
“ Lo yang brengsek Vin, gak punya ati..!!! Lo bilang kita sahabatan. Tapi tega-teganya Lo nyakitin hati adik Gue sampai saat terakhirnya. Gila Lo..”
“ Kenapa Lo jadi nyalahin gue..”
“ Kenapa? Hahahhaa.. Alvin… Alvin.. Lo lupa apa pura-pua lupa? Lo tau kan kalau adik Gue, Ify cinta mati ama Lo. Cinta banget. Tapi Lo nya? Menanggapi sedikitpun gak, Lo malah nganggap dia seperti sampah yang gak berarti sama sekali. Padahal jelas-jelas Lo tau kalau Ify itu gak sekuat cewek-cewek lainnya. Bahkan untuk permintaan terakhir Ify aja Lo gak mau ngabulin. Dasar brengsek Lo…” ujar Rio dengan mata yang memerah. Alvin hanya terdiam tanpa melakukan pembalasan.
Oik yang tidak mengerti apa-apa hanya diam dan mentap Ozy untuk meminta penjelasan. Tapi OZy hanya diam tanpa berkata apa-apa. Kenapa? Ada masalah apa antara KAk Rio dan KAK Lavin? Ify itu siapa? apa maksudnya Kak Rio mau balas dendam lewat aku ke Kak Alvin? Kenapa Kak Alvin seperti orang yang terepukul gitu? Kenapa..huwaaa…. kenapa semua pada diam aja.. tolong beritau aku, apa sebenarnya yang terjadi.!!!!!!!!!!!!!!
Huh..untung peperangan antara kubu Alvin dan kubu Rio tak berlangsung lama, semua berhenti saat Gabriel tiba bersama Sivia. Oik langsung berlari kearah Gabriel, begitu Gabriel turun dari mobilnya yang disusul Sivia.
“ Kak iyeelllllllllllll……..” Oik langsung berlari kearah Gabriel dan langsung menubruk Gabriel yang ada dihadapannya.
“ kamu gak papa kan dek?” tanya Gabriel pada adik semata wayangnya ini.
“Gak papa Kak, tuch Kak Alvin dan Kak Rio berantem memperebutkan Oik.. Oik juga bingung, kenapa mereka memperebutkan Oik..padahal Oik sayang kok ama dua-duanya” terang Oik polos (atau sok bego?)
*Gubrakkk…!!!!! {kalau boleh aku deskripsikan ni, tiba-tiba Alvin, Rio, dan Ozy langsung terjatuh mendengar pernyataan Oik..memperebutkan Oik?? Halah..ni cewek cakep-cakep kok Oon juga..belum tau apa keadaan yang sebenarnya gimana}
“ Vin… Yo.. kita masuk kedalam yok.. gak enak diliat tetangga.. Lo berdua kan udah gede, mending kita selesain baik-baik didalam” terang Gabriel sambil menarik tangan Rio dan Alvin,seperti Kak ros yang sedang memarahi upin dan ipin yang sedang berantem (lho kok??)
Alvin dan Rio gak bisa berbuat apa-apa saat Gabriel menarik tangan mereka, mau gak mau.. suka gak suka… sennag gak senang..happy gak happy..gembira gak gembira… (*halah, penulis..buruannn..) Rio dan Alvin berjalan kedalam rumah dan saling buang muka antara yang satu dan lainnya.
Ozy, Sivia, dan Oik yang merasa dicuekin hanya melongo diluar melihat Gabriel menarik tangan Alvin dan Rio.
“ iiih… Oik kok diajak masuk kedalam?” tanya oik polos.
“ Hahahaha..kamu kan tuan rumahnya yik, tanpa disuruh masuk juga kamu bisa masuk. Nah kita? Gue ama Sivia dikacangin gini…” terang OZy sambil menatap Sivia.
“ Iya ya.. kok bisa lupa.. yaudah kita masuk juga yok..ntar ketinggalan cerita…” ujar Oik bersemangat. Ozy dan Sivia hanya mengangguk setuju sambil tersenyum simpul
“ thanks ya yik…” ujar sivia tiba-tiba
“ Thanks buat Vi? Kayaknya gue gak ngelakuin apa-apa dech”
“ Iya.. Gue pikir Lo gak suka ama gue. Gue juga sering bertanya-tanya sendiri, kenapa adik cowok gue gak senang ama gue.. apa gue pernah nyakitin hatinya? Tapi ternyata gue salah… Lo ternyata masih mau nerima gue.. makasih banyak ya yik.. Dan maaf banget gue udah jatuh cinta ama kakak lo.. kasih gue kesempatan ya yik buat jadian ama kak iyel. Gue janji gak bakalan nyakitin kak iyel, dan gak bakalan pernah ngerebut posisi Lo dihati kak iyel..” ujar Sivia sambil memegang tangan oik..oik hanya melongo, bingung. Selama ini dia bukan tidak suka pada Sivia. Tapi semua demi OZy. Oik menatap Ozy yang ada dibelahnya.
“ Kenapa yik?” tanya OZy kebingungan
“ kamu gak papa kan Zy kalo Sivia pacaran ama kak iyel? Jangan nangis ya.. cewek diluar sana masih banyak kok, gak Cuma Sivia. Ntar aku bantuin dech cari cewek buat Ozy. Ikhlasin Sivia buat kak iyel ya Zy..” ujar Oik polos. Ozy yang kebingungan hanya garuk-garuk kepala. Lalu menatap Sivia meminta penjelasan, sungguh..OZy sama sekali gak ngerti arti ucapan oik.
“ Hmm..oik.. Ozy gak ngerti ni, oik ngomong apa sich?” tanya Ozy
“ Lho? Bukannya Ozy tuch naksir ama Sivia yah? Kemarin kan sempat pedekate ama Sivia. Huh..oik tau..pasti perasaan OZy sedih banget..tapi tenang aja kan masih ada oik disini” ujar oik sombong sambil menepuk-nepuk punggung ozy (sok prihatin…)
“ hahahahaha… Oik..Oik.. berarti selama ini oik gak setuju kak iyel jadian ama aku gara-gara takut nyakitin Ozy yah? Hehehe.. gak kok Yik, sebenarnya yang naksir ama Ozy itu aku. Tapi OZy gak. Aku juga sempat deketin Ozy, dan minta kesempaatan ke OZy buat jadi ceweknya dia. TApi yah..mau bilang apa coba? Cinta gak mungkin dipaksakan.. OZy emang gak ada feeling apa-apa ke aku. Dan saat aku mulai mencoba bangkit, kak iyel datang.. dan sungguh yik.. kak iyel bukan pelampiasan untuk Ozy tapi gak tau kenapa tiba-tiba aku bisa jatuh cinta benaran ama kak iyel..” terang SIvia panjang lebar.
“ Lho? berarti bukan Ozy yang naksir Sivia? Tapi Sivia yang naksir Ozy? Kirain.. huh..kalo gitu, maafin oik ya Vi..” ujar oik sambil memeluk Sivia disambut anggukan manis Sivia. Ozy yang sebagi ‘subyek penderita’ hanya melongo melihat tingkah laku dua cewek yang ada dihadapannya.
“ Udah ah..kok jadi melankolis gini sich.. gak jadi masuk ni?” ujar OZy
“ Hahahaha..iya ya..kok bisa lupa.. Masuk yok..” ajak Oik. Tapi baru aja ketiga makhluk itu ingin masuk kerumah, tiba-tiba Rio keluar dan hampir aja menabrak Oik yang ada dihadapannya. Oik hanya bisa menatap Rio yang ada dihadapannya
“ Kak Rio….”lirih Ozy. Rio hanya diam sambil melihat Oik dalam. Akhirnya, Rio menghela nafas panjang..
“ Maafin gue ya yik, dari awal gue juga gak pernah ada niat sedikitpun buat nyakitin Lo kok…Lo udah kayak ify buat gue” ujar Rio sambil berlalu. Oik yang tidak mengerti hanya melongo menatap kepergian Rio
“ Yah…kita telat…” ujar OZy memecahkan keheningan. Oik langsung masuk kedalam rumah diikuti oleh SIvia dan Ozy.
“ Kak… ada apa sich sebenarnya? Ify itu siapa? Kenapa Kakak dan Kak Rio gak akur? Emang kakak lakuin apa, sampai kak Rio dendam gitu ama Kakak?” Oik langsung menodong Alvin yang sedang duduk menatap layar televisi dengan sejuta pertanyaan.
Tapi yang empunya sendiri (Alvin) hanya diam tanpa memperdulikan Oik. MAtanya masih terpaku dilayar televis, tapi pikirannya tidaak berada disitu.. jauh..melayang.. teringat sosok wanita yang ini bikin dia selama ini gak pernah bisa membuka hati untuk siapapun. Ify, andai cewek manis itu tau seberapa tersiksanya Alvin selama ini. Seberapa inginnya Alvin mengulang waktu kembali disaat-saat itu. Alvin takkan pernah akan menyakiti hati cewek manis tu. Takkan sedikitpun.
Alvin masih ingat, sedikt pun dia gak pernah menanggapi Ify. Jujur aja, saat itu dia sama sekali gak ada feel sama adik sahabatnya itu. Padahal dia tau Ify benar-benar menyukainya. Ia masih ingat, sepulang sekolah Ify menunggunya ditaman sekolah, karna Ify ingin mengatakan sesuatu pada Alvin. Tapi apa yang terjadi, Alvin sama seklai gak datang. Alvin malah asyik latihan Band dengan sesama anak ICIL DIVO,. Tapi hal ini gak membuat ify bergeming, ia tetap berharap..tetap menunggu… hingga tetes hujan datang..membasahi bumi.. Ify tetap bertahan.. Tapi ternyata kekuatan tubuh Ify tidak seimbang dengan dengan kekuatan hatinya. Keinginan Ify yang kuat untuk menunggu Alvin, tidak didukung oleh daya tahan tubuhnya.. Saat itu juga Ify ambruk, terjatuh, dan tak sadarkan diri untuk selama-lamanya..
“ Kak iyel, Kak Alvin kenapa??” Oik langsung duduk disebelah iyel dan menatap iyel dengan sejuta pertanyaan. Tapi iyel hanya diam tanpa berkata apa-apa. Lama iyel terdiam. Oik masih juga menatap iyel dengan wajah penasaran setengah hidup (*maksa banget). Akhirnya Iyel menghela nafass panjang..
“ Yik, kamu naksir ama Rio ya?’ ujar Gabriel tiba-tiba. Oik yang gak menyangka akan ditanya begitu hanya menelan ludah pelan.
“ Ha? Gak tau juga kak,,, Cuma oik emang suka liat kak Rio, oik senang dengar Kak Rio nyanyi, oik senang ada didekat kak Rio. Sama kayak oik senang ada di dekat kak iyel dan Kak Alvin” terang oik jujur.
“ kok disama-samain ama kak iyel sich? Maksud kakak, kamu gak beneran jatuh cinta kan ama Rio? Oik… gini, Rio sebenarnya Cuma nganggap kamu kayak adiknya sendiri, gak lebih. Jadi kakak harap kamu juga punya perasaan yang sama ke Rio, gak berharap lebih..” ujar Gabriel pelan, takut adiknya akan menangis mendengar perkataannya. Tapi ternyata dugaan Gabriel salah besar..
“ Huh..oik kirain kak Rio naksir Oik, padahal lumayan juga tuch dijadiin pacar. Ternyata Cuma sebagai adik toh..yowis tak apalah..berarti oik punya tiga kakak cowok yang keren-keren. Senangnyaaaa………” ujar oik cuek sambil tersenyum lebar. Gabriel dan Ozy hanya melongo melihat ekspresi oik. Kenapa dia malah senang? Harusnya kan Oik patah hati..kenapa malah enyam senyum gak jelas gini.
“ Oik beneran gak papa? Gak patah hati?” tanya OZy penasaran
“ Ya gak papalah.. Oik malah senang banget.. Oik punya tiga kakak cowok yang keren-keren. Kenapa? OZy cemburu ya? Hahahhaha..Ozy gak punya kakak cowok, tapi oik punya tiga..!!! Patah hati?? Hm.. gak juga sich, ngapain Oik patah hati kan masih ada Ozy..” canda Oik yang membuat wajah Ozy memerah sangking senang dan malunya mendengar perkataan Oik (*duh adik Ozy kalo lagi malu gimana ya ekspersi wajahnya?? Pengen liaattttt… Ozy…!!!! **teriak-teriak gak jelas)
“ Kak iyel…Kak Alvin kenapa? Cerita dong…oik penasaran banget,..” bujuk oik sambil merangkul tangan kakaknya. Gabriel hanya geleng-geleng kepala.
“ Pleaseee…..tuch kak Alvin ditanya diem aja, males… mending nanya ama kak iyel aja..kak iyel kan baik..” bujuk Oik gak menyerah.. “Pleaseee…” ujar oik lagi sambil memasang wajah memelas, Gabriel hanya menghela nafas panjang.
Akhirnya Gabriel menyerah juga, dia menceritakan perihal Alvin dan ify yang membuat Rio selama ini menaruh dendam ama Alvin. Tapi akhirnya Rio mengerti juga, itu Cuma cerita masa lalu dan kejadian itu juga udah benar-benar ngebuat Alvin gak bisa lepas dari rasa bersalah dan gak pernah bisa melupakan sosok iFy dalam benaknya.
“ Kak Alvin pasti terpukul banget…” lirih oik sedih sambil menatap Alvin. Tanpa pikir panjang, Oik datang menghampiri Alvin dan merangkul kencang lengan Alvin. Alvin yang dari tadi hanya diam, terkejut melihat Oik yang tiba-tiba memeluk erat lengannya.
“ Kenapa Lo? Udah pindah haluan? Lo baru sadar kalo Gue lebih cakep dari iyel? Brother complex..!!!” ujar Alvin yang emang hobby banget ngeganggu dan adik semata wayangnya. Oik yang biasanya suka mencak-mencak kalau digoda ama Alvin Cuma diam seperti harimau jinak (hahahaha..gak enak banget perumpamaannya)
“ Huh..terserah kakak aja dech.. Pokoknya oik emang sayang banget ama kak Alvin, oik gak nyangka kakak punya cerita sesedih ini” ujar Oik.
Gabriel, Ozy, dan Sivia hanya saling tersenyum melihat tingkah laku oik.
“ Heh.. Gue gak perlu dikqsihani. Dasar anak kecil..” ujar Alvin malu. Alvin memang gak bisa berekspresi. Dengan mengeluarkan kata-kata “ajaib” seperti itulah Alvin bisa menyembunyikan ekspresinya. PAdahal sebenarnya Alvin adalah tipe cowok pemalu tapi dengan berusaha sok cuek dan sok acuh lah dia bisa menyembunyikan rasa malunya yang sering disalah artikan oleh semua orang.
“ Huh biarin… Pokoknya oik sayang ama kak Alviiiinnnnnnnnnnn” teriak oik
“ hahahaha.. wah berarti ama Alvin doang ni, Gue gak.. Okehlah kaloooo begitu.. Lupa ama kakak yang lama nich.. sedihnya..” ujar Gabriel sok mendramatisir keadaaan
“ Kak iyeel juga kok.. Oik juga sayang banget ama kak iyell… Dan Kak Rio juga..hehehehe” Oik cengengesan. Iyel hanya geleng-geleng kepala
“ Dasar..hmm kalau ama OZy gimna???” ujar Gabriel sambil mengedipkan sebelah matanya pada Ozy, Ozy hanya tersenyum kecil menyembunyikan rasa malunya. Dasar Kak iyel..!! batin Ozy
“ Ozy???? Ya jelas lah..Oik juga sayang banget ama Ozy.. dari dulu juga Oik udah sayang ama Ozy..” ujar Oik polos yang ngebuat dada OZy dag dig gak karuan.
“ Hahahahaha.. dasar oik.. masih gak peka.. ya udah dech, Zy.. kayaknya Lo mesti usaha lebih keras lagi ni buat ngambil hatinya oik.. dia masih salah paham kayaknya. Maklum ya Zy, adik gue ini IQ nya dibawah rata-rata…” ujar Gabriel sambil tertawa lebar
“ Enak aja.. IQ Oik gak jongkok-jongkok banget kok kak.. Iya kan Kak? Kak ALvinnn… belaain oik dong” Oik berusaha meminta bantuan Alvin.
“ Dasar bego.. maksud kak iyel tuh, lo sayang gak ama Ozy bukan sebagai sahabat tapi lebih dari itu.. ngerti gak Lo?” ujar Alvin sambil menjitak pelan kepala Oik sangkikng geramnya .Oik hanya meringis pelan memegangi kepalanya..
“ Ooo..ngomong dong kak, Oik kan gak tau kalau Ozy juga pengen jadi kakak Oik..”
GUBRAKKK….!!!!!!!! (semua yang ada dalam ruangan itu langsung terjatuh pingsan gak sadrkan diri. Ni anak emang polos atau bego sich??)
“ Zy.. sabar ya Zy.. kayaknya butuh perjuangan ekstra dech.. gue doain berhasil dech..” ujar Gabriel sambil menepuk pundak Ozy pelan, sok prihatin. Ozy hanya tersenyum kecil
“ Yodahlah… Oik Lapeeerrrr… Makan Yoookkkkk….!!!!!!!!!!!!! Sivia dan Ozy juga makan disini aja.. LApeerrr….Lapeerrrrr….” teriak oik sambil memukul-mukul perutnya. Alvin, Gabriel, dan Ozy hanya geleng-geleng kepala sedangkan Sivia tertawa kecil melihat oik
“ Dasar tukang makan. Yodahlah kebetulan gue juga udah laper berat.. capek berantem ama Rio” ujar Alvin sambil berdiri dari tempat duduknya.
“ Tuch makanya jangan berantem lagi, pokoknya hari ini oik senang banget… anggota keluarga kita bertambah tiga jadi rame dech..”
“ Maksud Lo?”
“ Iyalah..Kak Rio jadi kakak Oik, Sivia jadi kakak ipar oik, dan Ozy juga bakal jadi kakak..”
“ Gak mau…!!!!!!!!!” potong Ozy tiba-tiba yang ngebuat semua orang terdiam
“ Kenapa zy? Ozy gak mau yach jadi kakak Oik?” tanya oik memasang wajah kecewa. Ozy yang emang keceplosan memotong ucapan Oik hanya bisa garuk-garuk kepala. Bingung.
“ Ozy gak akan pernah mau jadi kakak oik…” ujar Ozy akhirnya. Oik hanya merenggut kesal.
“ Huh..ya udah, lagian Ozy kurang keren buat jadi kakak oik.. weeekk.. yaudah ah…makan yok.. Lapeerrr…!!!!” ujar Oik sambil menarik tangan Gabriel dan sivia yang ada disebelahnya. Alvin hanya tertawa melihat Ozy yang kebingungan. Ozy hanya mengangkat bahunya. Pasrah… ternyata emang gak peka..mending ikutan makan aja dech.
Oik, Gabriel, dan Sivia berjalan menuju dapur yang disusul oleh Alvin dan Ozy. Tiba-tiba Sivia mendekati Oik dan membisikkan sesuatu ketelinga oik
“ Yik..Ozy udah lama naksir kamu… jauh sbeelum aku naksir ozy.. dan tau kenapa dia nolak aku? Tukarna dia suka ama kamu’ bisik Sivia sambil tersnyum. Oik hanya terpengarah mendengar ucapan Sivia. Oik menatap Sivia, gak percaya. Sivia mengangguk memberikan keyakinan. Oik hanya tersenyum, gak menyangka..
Oik menghentikan langkahnya dan menatap OZy lama. Ozy yang mengerti apa-apa hanya diam sambil menatap Sivia minta penjelasan. Tapi Sivia dan Gabriel hanya senyam-senyum gak jelas.
“ Napa Yik?? Kok mandangnya gitu banget? Baru sadar ya kalao OZy cakep” ujar Ozy mencoba bercanda menghilangkan rasa gugupnya.
“ Ozy jatuh cinta ya ama oik.. Kok gak bilang daritadi sich..” ujar Oik. Ozy hanya melongo mendengar perkataan Oik.
Gedubrakkk…!!!!!!!!!!!!!! { ozy hanya teriak-teriak sambil menutup wajahnya dengan tangannya, sedangkan Alvin membanting-bantingkan kepalanya kedinding. Kesal. Ya ampuuuunnn Oikkk…. Daritadi kamu kemana aja? Bukannya dari tadi juga udah dibahas?? Kenapa baru sadar sekarannggg???}
Sesungguhnya dia ada didekatmu..tapi kau tak pernah menyadari itu..
Dia slalu menunggumu untuk menyebar cinta..
Sesungguhnya dia adalah diriku, lebih dari sekedar teman dekatmu..
Berhentilah mencari..karna kau tlah menemukannya..!!! (Soundtrack : Akulah dia_versi Alvin icil3)

THE END
Hahahahhaha..akhirnya selesai juga.. hahahaha..maaf kalu ceritanya jadi aneh gini.. Maklumlah SKS (sitem kebut semalam) jadi hasilnya jadi bener-benr aneh…
Special thanks to :
1. Obiet dan Lintar, yang suara-suara mereka selalu setia menemaniku dalam menyelesaikan cerpen yang gak penting ini
2. Para RODAR (Rio , Ozy , Deva, Alvin, dan Ray) yang senyum dan tingkah lucu mereka yang terkadang sok dewasa tapi kadang-kadang kekanak-kanakan (yah..namanya juga anak kecil) bener-bener ngebuat aku untuk ikutan tersenyum sampai meleleh gak karuan (hehehehe)
3. Para Icil lovers, yang bener-bener menginspirasiku nyelesaikan cerpen ini dalam satu malam, sampai-sampai aku lupa ngerjain tugas ekonometrika (hahahha..untung gak diperiksa).. Dan thanks untuk para pembaca yang masih setia bertahan ngebaca cerpen aneh ini sampai habis..hehehehehe..
4. Oh iya, thanks to Zevana_icil 3 yang pernah mention aku.. Hahahaha, akhirnya zeze balas tweet aku juga..(thnks ya Ze..  ).Tapi jujur, aku masih penasaran bgt ama lintar. Kenapa Lintar gak pernah bls mention aku ya?? Padahal hampir tiap ari aku mention dia (niat amat) Hiks..hiks..sedih.. . Habisnya tiap Lintar OL, pasti aku gi gak OL. Dan kalo aq gi OL, lintarnya yang gak OL. Keseeellllll….!!!!!!!

Soundtrack cerpen (hahahhaa…emang ada ya? Ya harus ada lah, emang film aja yang boleh ada soundtracknya??) :
1. Simphoni yang indah – Rio icil 3
2. Bundaku – Lintar icil 3
3. Bertahan – versi Obiet icil 2
4. Akulah Dia – versi Alvin icil 3
5. Kasih tak sampai – versi Kiki icil 1 dan versi ICIl DIVO
6. Tak ada yang abadi – versi Patton icil 2 feat Nova icil 3
7. Dan semua lagu-lagu terbaik yang dibawakan anak-anak ICIL.. :)

1 Response to "Anugrah terindah_cerpen ICIL"

  1. Miranda says:
    28 Juni 2010 05.59

    wahh ,,
    krend bgd ,trusin donk jgn the end dlu ,
    sumpahh seruuuu banget ..